Beginikah Rasanya Menikah Tanpa Pacaran itu?

Dua manusia yang tak pernah bersentuhan sebelum menikah dan disatukan dalam ikatan suci pernikahan. Saat mau berfoto diatas pelamin malu malu. Haha. Sweet…
<3 SUBHANALLAH…
Semoga bahagia sampai ke syurga.
 
Tuh kan, nikah tanpa diawali pacaran itu manis-manis gimana gitu.
Malu-malu, unyu-unyu … 😀
Mau tatap muka malu, mau pegangan malu, padahal sudah halal loh ….
So, nggak ingin nih kayak gini?
 
“Nikah tanpa diawali pacaran adalah moment penumbuhan cinta. Dan menikah jika sudah diawali pacaran adalah moment pembunuh cinta. Karena cinta yang tumbuh telah dihabiskan di masa belum terhalalkan.”
(Ust. Syafiq Riza Basalamah)
 
Yuk jadi baik … agar kita dapetnya juga yang baik-baik
 
Bantu “SHARE”
Agar jadi pacuan buat anak muda akhir zaman.
 

Cinta

 1. cinta tidak sama dengan kebutaan, cinta itu penglihatan | cinta itu tidak sama dengan mabuk, cinta itu kesadaran
2. bukan cinta, tapi nafsulah yang akan menyesatkan bila dituruti | bukan cinta, tapi nafsulah yang menistakan bila tidak dikemudi
3. akan tetapi cinta, dia berwujud ketika akal yang mengambil alih jiwa | cinta itu ajeg, kalem, adem, tidak menggebu, memburu dan sia-sia
4. maka cinta pada Allah barul didapat saat kita gunakan akal | menilik alam semesta dan tak ada barang sedikitpun hal yang batil
5. cinta Rasulullah kita dapatkan apabila tahu pengorbanan beliau | kasih sayangnya dan akhlaknya, memesona siapapun yang berilmu
6. cinta itu logis, cinta itu tentang bahagia masa dijelang | bukan soalan tentang nikmat sesaat dan sekarang
7. maka apakah itu cinta? bila justru maksiat? | apakah itu cinta bila dengan Allah saja tidak taat?
8. lalu apakah cinta apabila akalmu engkau abaikan | lalu biarkan perasaan mengambil alih kehidupan?
9. dan apakah cinta seseorang yang mengabaikan hak Tuhannya | lalu engkau berencana jadikan dirinya pasangan hidup, adakah bahagia?
10. tidak masuk akal, engkau katakan semua itu karena cinta | sementara engkau setiap waktu melanggar peringatan Nabi
11. tidak masuk akal, engkau katakan dialah cinta yang setia | sementara kata-kata penuh maksiat diumbar sebelum waktunya
12. mencari suami yang taat, lewat cara pacaran yang maksiat | sama seperti berdoa inginkan surga, tapi tak mau lepas dari dosa
13. padahal Allah sudah tunjukkan bagimu jalan yang halal dan indah | namun engkau lebih percaya nafsu dan beralasan lakukan yang salah
14. sesiapa yang mengenal Allah, Allah kenalkan pada hamba-Nya | yang mengenal-Nya juga, dan yang mencintai-Nya lebih dari segalanya

Pacaran di Bulan Ramadhan

subuh udah, ngaji udah, puasa seharian, nahan makan udah | nafsunya yang belum ditahan, sore-sore ngabuburitan, eh pacaran, gubrak

niatnya puasa untuk Allah, nyari ridha Allah, pengennya pahala | lha kok malah khalwat, berdua-duaan bukan mahram, malah maksiat

katanya nggak pacaran tapi sayang-sayangan, ya sama aja | katanya cuma temen tapi demen, adik-kakak tapi nempel mulu, hadeh

mau-maunya, tanpa ikatan, status, kejelasan apapun dipegang-pegang | Ramadhan lagi, orang lain serius ibadah dia serius juga maksiat

nyari pacar yang soleh? kemana aja neng? wong pacaran itu maksiat | soleh itu artinya taat, takut Allah, ogah dekati zina

di Ramadhan orang lain pada banyakin istighfar | lah kamu malah buat orang istighfar liat kamu

terus gimana serius? tanggal nikah belum ada, pas ditanya dia mbulet | besok-besok kalo nggak jadi, statusmu sudah “bekas”, “mantan”

sama Allah aja dia berani, di bulan puasa aja dia maksiat | jangan heran yang begini-begini, besok sama kamu galak dan ganas

padahal dalam Islam sudah jelas panduan cari pasangan | yaitu yang baik agamanya, yang memenuhi hak Allah, pasti perhatian memenuhi hakmu

iya memang yang paham agama belum tentu baik | yang paham aja belum tentu apalagi yang gak paham

tau ilmu proyeksi statistik kan? itu loh, bahwa masa depan bisa diprediksi dari rekam jejak | nyari pasangan mirip-miriplah, kira-kira gitu

kita nggak bisa memastikan, hanya kita harus mempertimbangkan matang | orang memang bisa berubah, tapi rekam jejak bisa jadi pertimbangan

pertanyaannya, kalo sekarang dia rela kamu maksiat ama dia dengan pacaran | kalo itu rekam jejaknya, besok kira-kira gimana?

pertanyaanya, kalo sekarang dia malah tega ngajarin kamu maksiat | besok kira-kira gimana pas udah nikah? gitu nggak dia ama cewek lain?

maksiat itu candu, kalo sekarang dia maksiat, dan nggak serius taubat | besok-besok bakal diulang, sekarang ama kamu, besok ama yang lain

mumpung Ramadhan, setan dibelenggu, ‪#‎UdahPutusinAja‬ | biar hatimu, dan dirimu, total untuk Allah aja, biar Allah atur yang terbaik 🙂

#UdahPutusinAja, kalau kamu deket sama Allah, istiqamah dalam Islam | siapkan dirimu, bener-bener persiapan, bukan pacaran yang modus aja

orang yang baik tak akan mendapat kecuali kebaikan | mulai dengan baik, insyaAllah diakhiri dengan baik #UdahPutusinAja 😀

===
Pacaran di Bulan Ramadhan
Oeh: Ustadz Felix Siauw

Udah Putusin Aja

1. apa bedanya, lelaki yang sudah beristri lalu selingkuh sama lelaki yang lagi berpacaran? | hakikatnya sama, mereka sama-sama maksiat

2. lelaki beristri pegang selingkuhannya, lelaki pacaran pegang pacarnya | sama-sama pegang cewek yang belum dinikahi kan? sama maksiat

3. anehnya, banyak cewek ngarep dapet suami setia, tapi mulai dengan pacaran | lha gimana, dari awal dia sudah latian maksiat ama kamu

4. sama Allah aja berani | apalagi cuma sama istri

5. perkara yang aneh, ngarep cowok soleh tapi pacaran | sama anehnya, ngarep jadi imam dirimu, tapi dianya nggak taat Allah

6. jadi ya wajar banget selepas nikah kamu punya banyak masalah | sebab dari awal hubungannya bukan karena Allah

7. maksiat itu bikin ketagihan, dan selalu menuntut level yang lebih tinggi | latihannya sama kamu pas pacaran, besoknya sudah ahli dia

8. kalau kamu bener-bener ngarep lelaki yang bisa jadi imam, tanggung jawab, baik, bisa diandalin | cari yang taat sama Allah Swt

9. kalo dia taat sama Allah, dia pasti gentle, pasti bahagiain kamu | minimal dia nggak akan nyusahin kamu dengan maksiat

10. cari suami itu yang mirip-mirip Rasulullah Muhammad, itu baru lelaki | lelaki yang memuliakan Allah, akan memuliakan wanita, insyaAllah

11. cari lelaki baik, yang taat pada Allah | bukan yang berani maksiat, nyesel nanti ‪#‎UdahPutusinAja‬

Udah Putusin Aja
Ustadz Felix Siauw

Calon Suami Yang Baik

cari calon suami itu yang rekam jejaknya bagus walau tak sempurna | ibadah dia segera, taubat nggak ditunda, cinta akhirat tak lupa dunia
lelaki yang santun pada orangtuanya, pandai bahagiakan keduanya | kemungkinan besar santun-ramah pada istrinya, dan bahagiakan istrinya
lelaki yang menomorsatukan Allah, dan senantiasa taat saat dia sendiri | akan jauh dari maksiat dan selalu dirindukan saat sudah beristri
lelaki yang senantiasa berdakwah, karena tak mau sendiri dalam taat | nantinya mengajakmu taat berdua, dan menjaga keluarga dari maksiat
lelaki yang hatinya terikat pada masjid, lisannya basah oleh Al-Qur’an | nantinya jadikan rumah tangga ibadah, syahdu penuh ketenangan
yang celaka, lelaki yang sudah rekam jejaknya jelek, enggan memperbaiki | maksiat dipelihara, kebaikan diolok-olok, sudah taubat kumat lagi
lelaki begini jangan diharap-harap, sudah dinikahi bikin susah | ibunya yang sudah melahirkan saja diabaikan, apalagi kamu
lelaki begini hanya bisa PHP, jangankan janji ke kamu | janjinya kepada Sang Pencipta saja bisa diingkari
lelaki begini minim tanggung jawab, pacaran terus | menikahi belum sanggup, maksiat jalan terus
lelaki begini, shalatnya ditinggal, puasa sekenanya, ibadah lalai | wajar nanti istrinya ditinggal, nafkah sekenanya, bahagia cuma mimpi
calon suami baik, itu rekam jejaknya baik, juga sebaliknya | cari rekam jejak ke ustadznya, bapak-ibunya | bukan dipacari, itu maksiat
calon suami baik itu dilihat dari rekam jejak hidupnya | kalo sekarang berani maksiat, sudah nikah lebih parah lagi
kalau dia taat dia nggak pacaran, kalau pacaran dia berani maksiat | kalau kamu cari calon suami baik lewat pacaran, jelas salah fatal
kalau rekam jejaknya baik, kemungkinan besar calon yang baik | kalau rekam jejaknya hancur, kemungkinan besar calon yang hancur
tentu ada pengecualian yang rekam jejaknya jelek tapi calon suami baik | tapi ya itu, melibatkan rekam jejak lain, taubat-taubat-taubat
‪#‎UdahPutusinAja‬, cari ridha Allah, taat pada Allah | kalau kamu yakin jodoh ditangan Allah, maka taat Allah jalan terbaik dapat suami baik
============

Islam Asyik Deh [Seri 04]

TANYA JAWAB with Bendri Jaisyurrahman
TANYA :
Apa yang membuat remaja lebih memilih pacaran daripada menikah muda? (Andika Bagus Yulianto ~ Jogjakarta)
JAWAB :
Akhi andika yang gak kangen band hehe, banyaknya remaja yang lebih memilih pacaran daripada nikah muda, bisa jadi karena syahwat menyala-nyala namun gak berani tanggung jawab di hadapan Allah. Beraninya ngerayu doang, namun nyali untuk berumah tangga gak ada. Segala kitab rayuan dihafal ampe berbusa-busa. “Bapak Kamu Kabareskrim ya? Soalnya kamu tiba-tiba menyergap isi hatiku saat aku berangkat sekolah” ‪#‎yiiihaaa‬. Si wanita pun klepek-klepek dibuatnya. Tapi pas diminta ngucapin 3 kata doang gak berani. Tiga kata yang dimaksud adalah “saya terima nikahnya”. Nah, 3 kata inilah yang dihindari banyak anak muda pengecut. Makanya, kalau berani, nikahin aja. Atau kalau belum berani, jangan pacaran. Kumpulin keberanian buat ngucapin 3 kata tadi.
Alhamdulillah saya sih udah berani. Bahkan kalau ada yang nantangin sekali lagi? Hmmm, ntar dulu deh. Berani cukup sekali aja. Kalau berkali-kali nekat namanya hehe..
So, apakah dirimu berani?

Pacaran? Udah Putusin Aja

yang pasih pacaran, #UdahPutusinAja
dengan pacaran kita bisa tau dia jahat atau nggak | tapi kita nggak bisa lihat dia baik atau nggak
untuk tau dia serius atau nggak, baik atau nggaknya | harus datangi walimu, biar di fit and proper tes dulu 
yang serius, itu datengin ayahnya, nentuin tanggal nikah, jantan | yang nggak tanggung jawab, kapan-kapan bisa lari, ya pacaran
lha pacaran aja udah jahat, apalagi udah nikah | bakal sadis tuh, yang begitu diharep-harep
berani temui walimu demi kamu, usaha dapetin kamu jalan halal | dapet nggaknya urusan belakang, yang jelas dia punya nyali
laki-laki yang nggak mau maksiat karena Allah, mudah kalo jadi suami | tinggal bacain dalil, dia tambah sayang sama kamu
tau pacaran maksiat, mati-matian bawa kamu ke jalan dosa | apa yang bakal dia bawa selepas nikah? ya maksiat juga
tujuan utama nikah itu mau ibadah, ya nggak sih? | lah ini kamu belum nikah udah kenyang maksiat pacaran 
kamu kasih segala-gala, eh pas putus? | cuma untuk dibilangin dia “itu mantan gue, bekas gue”, aihh.. barang seken kali..
kalo kamu yakin ketaatan itu awal jalan kebaikan, #UdahPutusinAja | kalau kamu yakin maksiat nggak bakal bahagia, #UdahPutusinAja 
——————————–

Islam Asyik Deh [Seri 02]

TANYA JAWAB with Bendri Jaisyurrahman 
TANYA :
a. Apakah harus sebelum menikah kita pacaran? 
b. Beri pencerahan dong bagaimana aktivitas para remaja jaman Rasululloh!”
(Samsul Arifin ~ Purwokerto)
JAWAB :
Akhina samsul arifin yang baik hati dan sholih,
Untuk pertanyaan dirimu yang pertama agak bingung memahaminya nih. Tapi jika yg dirimu maksud adalah kita harus pacaran sebelum menikah, itu tentu salah. Yang bener nikah dulu baru pacaran. Kenapa ? Sebab, sudah ada label halalnya dari Allah buat ngapa-ngapain ama pasangan. Jadi, pacaran habis menikah gak cuma main catur doang. Main yang lain juga bisa hehe..(main ular tangga maksudnya). Pokoknya ngapain aja sama pasangan, semuanya halal kok. Eh tapi gak semuanya deng. Makan babi sama pasangan ya tetap haram hehe.. Intinya, nikah itu selain hubungan yang halal, juga berkah. Allah makin cinta. Pacarannya berpahala. Tapi kalau pacaran sebelum nikah, setan menggoda. Ujung-ujungnya zina. Naudzubillah. Makanya, udah nikahin aja!! 🙂
Ingat ya, PACARAN itu PAkai CARa setAN sementara kalau NIKAH itu NIkmat yang berKAH. Pilih mana?
Untuk pertanyaan kamu yang kedua, aktivitas rasul saat muda dipenuhi dengan kesibukan sebagai persiapan matang sebelum menjadi nabi. Dimulai saat beliau diasuh oleh Ibunda halimatus sa’diyah di bani sa’ad. Di sana beliau belajar bahasa arab dengan fasih agar bisa menerima alquran dengan baik saat menjadi nabi. Selanjutnya beliau juga belajar menggembala kambing guna melatih jiwa kepemimpinan beliau. Kalau kambing yang gak punya akal aja bisa diatur apalagi manusia yang jelas-jelas punya akal. Makanya jadilah tukang kambing eh maksudnya belajarlah memimpin manusia dengan menggembala kambing. Terus di usia remaja, beliau sudah ikut dalam perang fijar meskipun cuma ‘magang’. Kenapa disebut magang? Sebab, tugas beliau cuma ngumpulin anak panah aja. Tapi dari sini beliau sudah terlatih jiwa beraninya dalam medan perang. Selanjutnya di usia 20 tahun beliau bergabung dalam organisasi yang disebut hilful fudhul. Organisasi yang bertugas menegakkan hukum di kota mekkah.
Nah, coba kamu perhatikan. Ternyata di usia muda beliau amat sibuk dan produktif. Sehingga saat menjadi nabi beliau begitu piawai tidak planga plongo. Itu tandanya, kepemimpinan beliau telah dilatih di masa muda. Karena itu, buatlah dirimu sesibuk mungkin dalam kebaikan, kelak Allah akan siapkan dirirmu menjadi pemimpin hebat di msa depan insyaAllah.
Bagaimana? Sudah tercerahkan belum? Kalau belum, pakailah P*NDS selain mencerahkan juga memutihkan hehe (bukan iklan). Tetap semangat ya!
———————————-
Islam Asyik Deh (01)

Pacaran dalam Islam

1. “emang pacaran dalam Islam nggak boleh ya?” | iya, Rasul melarang segala jenis khalwat (berdua-duaan) yg bukan mahram, termasuk pacaran
2. “walaupun beda negara? LDR gitu” | mau beda negara, mau beda alam, mau beda dunia, mau LDR mau tetangga, tetep aja haram
3. “kan pacarannya nggak ngapa-ngapain?” | nggak ngapa-ngapain aja dapet dosa, rugi kan? mendingan nggak usahlah
4. “tapi kan kita punya perasaan” | so? punya perasaan nggak buat kamu boleh melanggar hukum Allah yang kasi kamu perasaan
5. “kalo pacarannya bikin positif?” | positif hamil maksudnya?
6. “hehe.. jangan suudzann, maksudnya bersamanya bikin rajin shalat geto” | shalatmu untuk Allah atau untuk pacar? pernah denger ikhlas?
7. “nggak, maksudnya kita, dia kan ber-amar ma’ruf..” | halah, dusta, mana ada kema’rufan dalam membangkang aturan Allah 
8. “kalo orangtua udah restui?” | mau orangtua restui, mau orangutan, tetep aja pacaran maksiat
9. “katanya ridha Allah bersama ridha ortu?” | wkwk.. ngawur, dalam taat pada Allah iya, dalam maksiat? masak ortu lebih tau dari Allah?
10. “jadi nggak boleh nih? kl dikit aja gimana?” | eee.. nawar, emang ini toko besi kulakan?
11. “terus solusinya gimana? kan Allah ciptakan rasa cinta?” | nikah, itu solusi dan baru namanya serius
12. “yaa.. saya kan masih belum cukup umur” | sudah tau belum niat nikah, kenapa malah mulai pacaran?
13. “pacaran kan enak, nikmat” | iya, nikmat bagi lelaki, bagimu penyesalan penuh airmata nanti
14. “pacar saya udah bilang dia serius sih, 6 tahun lagi baru dia lamar saya” | itu mah nggak serius, sama aja teken kontrak unt sengsara
15. “pacar sy bilang nunggu sampe punya rumah baru lamar” | itu agen properti atau calon suami? nggak serius banget
16. “pacar sy bilang nikahnya nanti kalo udah cukup duit” | alasan klise, itulah yg cowok katakan untuk tunjukkin betapa nggak komit dia
17. “pacar sy bilang mau nikah tapi tunggu saudaranya nikah dulu” | ya tunda aja hubungannya sampe saudaranya nikah
18. “pacar sy bilang dia siap, tapi nunggu lulus” | alasan yang paling menunjukkan ketidakseriusan, nggak siap tu namanya
19. “pacar sy siap ketemu ortu sy sekarang juga, tapi sy yg belum siap” | cape deeh (=_=);
20. “ya udah, kakak-adik aja ya?” | wkwk.. maksa banget sih mau maksiat? giliran suruh shalat aja banyak alasan
21. “terus yang serius itu yang gimana?” | yang berani datangi wali-mu, dan dapet restu wali-mu dan menikahimu segera
22. “iya, sy udah putusin pacar, dia mau bunuh diri katanya” | tuh, tau kan mental lelaki pacaran, suruh nguras laut aja lelaki begitu
23. hal terserius yang bisa dilakukan yg belum siap adalah memantaskan diri | bukan justru mengobral diri
24. pahami agama, kaji Islam, perjuangkan Islam sebagai persiapan, itu baru serius | agar pantas dirimu jadi pasangan dan ortu yg baik
25. cinta ada masanya, pantaskan diri untuknya | bukan dengan pacaran, baku syahwat pake badan
26. kl siap walau nikahnya harus besok, barulah ta’aruf | karena ta’aruf bukan mainan bagi yg belum siap
27. jadi serius bagi yg sudah siap adl dengan nikah | sementara serius bagi yg belum siap adl mendekat dan taat pada Allah | kelir?!
=============

Udah Putusin Aja

banyak yang takut dapet suami yang nggak bener | tapi nyari suami dengan cara yang nggak bener
seperti banyak yang takut masuk neraka | tapi beramal dengan amalan ahli neraka
nyari suami pake pacaran, ya dapetnya yang nggak serius | kan pacaran nggak perlu komitmen dan tanggung jawab
mau suami yang bisa jadi imam yang baik tapi pake pacaran | yang pacaran itu ya yang nggak ngerti agama, maksiat gitu loh..
pacaran itu ibarat, cewek ngempanin diri ke cowok buat dimaksiatin | lalu ceweknya berharap cowoknya tanggung jawab.. lha..!!??
di dalam Islam, jangankan pacaran, khalwat (berdua-duaan) cowok-cewek bukan mahram aja dilarang | kehormatan cewek bener-bener dijaga 

nah, kalo kehormatan dan kemuliaan cewek dijaga sama Islam | tentu pernikahan itu adalah cara mengambil cinta dengan terhormat bagi cowok
nggak sembarang cowok yang berani ngelamar cewek ke bapaknya | yang jelas harus yang berani, tanggung jawab, dewasa, dan tentu karena Allah
nggak sembarang juga cowok yang diterima lamarannya | yang pasti yang mampu ngasi yang baik, kayak bapaknya ngasi baik ke anak ceweknya
prosesnya pun bukan pacaran, tapi ta’aruf, dijaga tetep syar’i | nggak pake khalwat, nggak pake sayang-sayangan, nggak pake nafsu
yang dijaga syar’i begini, masyaAllah, cintanya karena Allah, dengan izin Allah, dengan cara Allah | rahmat, barakah, ridha Allah 

betul, yang ta’aruf juga nggak jamin nikahnya langgeng, setidaknya awalnya udah baik | itu aja belum tentu, apalagi yang awalnya maksiat?
dan alhamdulillah, setau saya, semua yang ta’aruf dan menikah karena Allah | rumah tangganya bahagia sempurna, indah dan apik
tapi inget juga, ta’aruf bukan modus pacaran syariah, jangan disamain | lebih lengkapnya, baca deh buku >> ‪#‎UdahPutusinAja‬, promo hehehe..
jangan berharap indah kalo dijalani dengan maksiat | jangan berharap berkah kalo diawali dosa #UdahPutusinAja
——————-