Pacaran di Bulan Ramadhan

subuh udah, ngaji udah, puasa seharian, nahan makan udah | nafsunya yang belum ditahan, sore-sore ngabuburitan, eh pacaran, gubrak

niatnya puasa untuk Allah, nyari ridha Allah, pengennya pahala | lha kok malah khalwat, berdua-duaan bukan mahram, malah maksiat

katanya nggak pacaran tapi sayang-sayangan, ya sama aja | katanya cuma temen tapi demen, adik-kakak tapi nempel mulu, hadeh

mau-maunya, tanpa ikatan, status, kejelasan apapun dipegang-pegang | Ramadhan lagi, orang lain serius ibadah dia serius juga maksiat

nyari pacar yang soleh? kemana aja neng? wong pacaran itu maksiat | soleh itu artinya taat, takut Allah, ogah dekati zina

di Ramadhan orang lain pada banyakin istighfar | lah kamu malah buat orang istighfar liat kamu

terus gimana serius? tanggal nikah belum ada, pas ditanya dia mbulet | besok-besok kalo nggak jadi, statusmu sudah “bekas”, “mantan”

sama Allah aja dia berani, di bulan puasa aja dia maksiat | jangan heran yang begini-begini, besok sama kamu galak dan ganas

padahal dalam Islam sudah jelas panduan cari pasangan | yaitu yang baik agamanya, yang memenuhi hak Allah, pasti perhatian memenuhi hakmu

iya memang yang paham agama belum tentu baik | yang paham aja belum tentu apalagi yang gak paham

tau ilmu proyeksi statistik kan? itu loh, bahwa masa depan bisa diprediksi dari rekam jejak | nyari pasangan mirip-miriplah, kira-kira gitu

kita nggak bisa memastikan, hanya kita harus mempertimbangkan matang | orang memang bisa berubah, tapi rekam jejak bisa jadi pertimbangan

pertanyaannya, kalo sekarang dia rela kamu maksiat ama dia dengan pacaran | kalo itu rekam jejaknya, besok kira-kira gimana?

pertanyaanya, kalo sekarang dia malah tega ngajarin kamu maksiat | besok kira-kira gimana pas udah nikah? gitu nggak dia ama cewek lain?

maksiat itu candu, kalo sekarang dia maksiat, dan nggak serius taubat | besok-besok bakal diulang, sekarang ama kamu, besok ama yang lain

mumpung Ramadhan, setan dibelenggu, ‪#‎UdahPutusinAja‬ | biar hatimu, dan dirimu, total untuk Allah aja, biar Allah atur yang terbaik 🙂

#UdahPutusinAja, kalau kamu deket sama Allah, istiqamah dalam Islam | siapkan dirimu, bener-bener persiapan, bukan pacaran yang modus aja

orang yang baik tak akan mendapat kecuali kebaikan | mulai dengan baik, insyaAllah diakhiri dengan baik #UdahPutusinAja 😀

===
Pacaran di Bulan Ramadhan
Oeh: Ustadz Felix Siauw

Udah Putusin Aja

1. apa bedanya, lelaki yang sudah beristri lalu selingkuh sama lelaki yang lagi berpacaran? | hakikatnya sama, mereka sama-sama maksiat

2. lelaki beristri pegang selingkuhannya, lelaki pacaran pegang pacarnya | sama-sama pegang cewek yang belum dinikahi kan? sama maksiat

3. anehnya, banyak cewek ngarep dapet suami setia, tapi mulai dengan pacaran | lha gimana, dari awal dia sudah latian maksiat ama kamu

4. sama Allah aja berani | apalagi cuma sama istri

5. perkara yang aneh, ngarep cowok soleh tapi pacaran | sama anehnya, ngarep jadi imam dirimu, tapi dianya nggak taat Allah

6. jadi ya wajar banget selepas nikah kamu punya banyak masalah | sebab dari awal hubungannya bukan karena Allah

7. maksiat itu bikin ketagihan, dan selalu menuntut level yang lebih tinggi | latihannya sama kamu pas pacaran, besoknya sudah ahli dia

8. kalau kamu bener-bener ngarep lelaki yang bisa jadi imam, tanggung jawab, baik, bisa diandalin | cari yang taat sama Allah Swt

9. kalo dia taat sama Allah, dia pasti gentle, pasti bahagiain kamu | minimal dia nggak akan nyusahin kamu dengan maksiat

10. cari suami itu yang mirip-mirip Rasulullah Muhammad, itu baru lelaki | lelaki yang memuliakan Allah, akan memuliakan wanita, insyaAllah

11. cari lelaki baik, yang taat pada Allah | bukan yang berani maksiat, nyesel nanti ‪#‎UdahPutusinAja‬

Udah Putusin Aja
Ustadz Felix Siauw