CKSPA Episode 52 – Satpam Gadget yang Cerewet

0
570

TarbiyatulAulad.com | CKSPA – Cuplikan Kisah Seputar Pengasuhan Anak Episode 52

Satpam Gadget yang Cerewet

Di pagi hari sebelum jam 8…..
Ali: “ummi i am done with my standard, can i have my one hour?”

Setiap pagi ada hadiah 1 jam bermain games multimedia atau menonton film non kurikulum homeschooling bagi anak-anak yang telah berhasil menyelesaikan seluruh tugas standar harian di hari sebelumnya. Diantaranya menyelesaikan sekolah, belajar islam, tilawah quran, menghafal quran, membantu orang tua serta mandi di hari mandi (terkait cuaca, rata-rata orang amerika tidak mandi setiap hari, kami membuat jadwal mandi 3 kali dalam setiap minggunya). Hadiah ini dapat diambil setelah menyelesaikan standar tugas pagi sebelum jam 8 pagi. Jika terlambat mempersiapkan standar pagi berarti durasi hadiah disesuaikan dengan waktu yang tersisa. Standar pagi adalah berseka, sarapan, gosok gigi, ganti baju, membereskan kasur. Ah…. ummi memang satpam gadget yang cerewet, perjanjian bersama didalam keluarga memang dibuat agar semua orang melaksanakan rutinitasnya sehingga kelak menjadi sebuah gaya hidup keluarga.

Kala ada anak yang bermalas-masalan di pagi hari dan belum mau bergerak untuk sarapan, ummi mengangkutnya ke ruang keluarga lalu menyalakan film yang terkait dengan kurikulum belajar islam mereka. Sehingga walau bermalas-masalan dan masih mengantuk, anak-anak biasanya menjadi lebih segar setelah memutar 1 tayangan. Setelah selesai 1 tayangan, ummi memberhentikan sejenak, lalu meminta mereka menyelesaikan standar pagi. Sambil sarapan, biasanya ummi memanfaatkan waktu untuk berdiskusi dari tayangan yang disajikan pagi itu. Ah…. ummi memang satpam gadget yang cerewet, ummi juga tidak suka melihat anak-anak menganggur tanpa aktifitas. Maka ummi lebih memilih menyalakan multimedia pembelajaran untuk membuat mata anak-anak segar di pagi hari dibanding marah-marah meminta anak-anak bergerak. Toh jika anak tidak juga bergerak, maka 1 jam hadiah itupun berlalu. “ummi i am done with my standard” kata anak-anak yang terlambat mempersiapkan standar pagi. “ok! masih ada waktu 15 menit setelah itu kita mulai sekolahnya”

Kala cuaca sangat dingin bada subuh, biasanya semua orang enggan keluar selimut. “ummi, can i have password, i want to watch Syeikh Yasir Qodhi” kata Ali. Ali mengerti jatah bermain multimedia baru bisa ia dapat setelah menyelesaikan standar pagi, maka jika belum mau menyelesaikannya, ia akan memilih membaca atau menonton salah satu sumber pelajaran yang harus ia pelajari hari itu.

“ummi can i have my one hour, today?”
“sorry, kemarin kamu belum selesai kan tugas sekolahnya” kata ummi pada anak yang tidak menyelesaikan standar hariannya. Ah… Ummi memang satpam gadget yang cerewet. Jika anak-anak tidak menyelesaikan standar harian di hari kemarin, anak-anak akan kehilangan hadiah 1 jam bersama multimedia.

“ummi i am done hafalan, can i have my 15 minutes?” “yup!” lalu ummi pun membukakan password gadget mereka. “ummi can i have my 15 minutes?” tanya anak yang sudah selesai menghafal. “mmmm… kalo capek mau istirahat boleh main dulu, tapi kalo mau dapat 15 menit games komputer nambah sampai ayat ini ya” kata ummi ketika hafalan harian masih tercapai sedikit. Ah….ummi memang satpam gadget yang cerewet. Diluar 1 jam hadiah multimedia harian, jam multimedia baru didapat setelah hafalan anak-anak ada perkembangan atau setelah selesai murojaah gabungan ayat-ayat yang beberapa hari lalu dihafal. Dulu saat awal-awal menghafal hadiah 15 menit diberikan saat menyelesaikan 1 ayat quran, tapi setelah anak-anak begitu cepat dalam menghafal maka 15 menit baru bisa dicapai setelah beberapa baris hafalan baru tercapai. Suatu hari Shiddiq bertanya “ummi why we change our rules?, i have to hafalan more to get my 15 minutes” Ummi menjawab ” karena kalian sekarang menghafal semakin cepat. Kalo 1 ayat 15 menit sementara 1 ayat kalian hafal hanya sebentar maka akan lebih banyak menonton daripada menghafal quran” lalu saya pun balik bertanya apakah mereka mengetahui alasan saya mengapa saya membatasi jam menonton serta memilihkan jenis tontonan yang dapat mereka lihat. Shiddiq dan Shafiyah pun menjawab, tanda mereka mengerti tentang mengapa peraturan ini harus diberlakukan dalam keluarga.

Pernah ada sebuah pengalaman yang membuat saya tertawa, saat mereka berkunjung untuk playdate ke rumah teman, teman mereka menawarkan untuk menonton film, lalu Shiddiq menjawab “we can’t watch now, we did’t hafalan yet” hahahaha….

“Ummi can i watch this one?” kata anak yang memilih menghabiskan 15 menitnya dengan menonton. “sorry, kayaknya yang ini gak usah deh, gak terlalu banyak manfaatnya, yang di channel ini, ini, ini semua boleh” jawab ummi. Ah….ummi memang satpam gadget yang cerewet, tidak hanya jumlah waktu yang diatur tapi juga jenis games yang diijinkan di install atau judul film yang diijinkan untuk ditonton.

Saat ummi sibuk dan anak-anak diijinkan menonton multimedia pembelajaran. “ummi can we watch another?” tanya anak-anak. “Ya boleh setelah kalian presentasi isi film barusan” Jawab ummi. Ah… Ummi memang satpam gadget yang cerewet, saat ummi sibuk di dapur dan anak-anak menonton, anak-anak harus berhenti setiap 1 film selesai untuk menjawab quiz atau mempresentasikan isi film, atau mendiskusikan, atau terkadang sesekali ummi menerangkan ulang dengan tambaan alat peraga. Setelah itu ummi pun kembali ke dapur dan anak-anak kembali menonton materi selanjutnya.

Saat berselancar di dunia maya untuk mengerjakan tugas, tiba-tiba keluar peringatan bahwa domain tersebut di blok. Ah… ummi memang satpam gadget yang cerewet. Ummi tidak hanya memberi password semua gadget di dalam rumah tapi juga memfilter semua situs yang dapat berbahaya bagi anak-anak.

Saat malam hari pukul 9.00, semua aplikasi dalam handphone anak-anak menghilang dan baru akan menyala bada subuh. Ah.. ummi memang satpam gadget yang cerewet, bahkan semua device yang digunakan anak-anak memiliki jam kerja tersendiri dan akan mati secara otomatis pada jam yang ditentukan.

Ah…ummi memang satpam gadget yang cerewet. saat ummi sibuk dan tidak bisa mendampingi anak-anak berselancar di youtube, ummi hanya memberikan akses youtube kids dengan durasi waktu yang sudah ditentukan, aplikasi tersebut secara otomatis akan berhenti saat jadwalnya habis dan dapat dibuka kembali setelah ummi membukanya.

Ah….. ummi memang satpam gadget yang cerewet. Setiap pagi ummi akan mengabsen anak-anak yang sedang bermain indoor apakah anak-anak sudah memegang device masing-masing untuk menghafal quran. Ummi pun membuatkan group-group ayat yang akan diputar selama masa menghafal berlangsung. Semua anak menghafal sambil bermain dan sesekali ummi memanggil untuk duduk disampinya dan mentalaqi ayat yang sedang dihafal. Sesekali ditengah anak-anak menghafal, ummi memberikan worksheet-worksheet tugas untuk pelajaran umum di homeschooling anak-anak.

Ah…..ummi memang satpam gadget yang cerewet. Saat anak-anak sudah terlihat bosan dengan kegiatan indoor yang tenang sambil menghafal quran, saat mereka sudah berari-lari dan ingin bermain bebas tanpa memegang device masing-masing, ummi pun akan memutar juz al quran yang sedang dihafal untuk murojaah anak-anak, lalu diputar dalam speaker keras yang terdengar meskipun anak-anak bermain di backyard.

Ah… ummi memang satpam gadget yang cerewet, saat terdengar suara hening dirumah sementara ummi terlanjur sibuk mencuci piring dan lupa menyalakan quran untuk murojaah anak-anak, maka ummi pun akan berperan sebagai murottal bagi anak-anak dengan lisannya.

Saat anak-anak sedang keasyikan berlama-lama di depan komputer meski untuk urusan belajar, ummi berkata “sudah dulu nak belajarnya, istirahat dulu matanya, ayo keluar main, olahraga!” Ah… ummi memang satpam gajet yang cerewet, bahkan untuk urusan belajar, mendesain atau ekplorasi pun anak-anak tidak boleh terlalu lama-lama didepan layar multimedia.

Ah…. ummi memang satpam gadget yang cerewet, saat perjalanan dalam mobil, ummi akan meminta setiap anak memutarkan group ayat yang sedang dihafalnya dalam gadget mereka masing-masing. Kadang ummi menyalakan kajian sirah atau storytime agar perjalanan tidak terbuang percuma. Bahkan terkadang ummi meminta anak-anak mematikan semua gadget jika ada nasihat yang ingin ummi ceritakan sepanjang perjalanan. Ah… Ummi memang satpam gadget yang cerewet, ummi tidak pernah rela membiarkan waktu terbuang untuk sekedar melamun saja.

Memang dulu ummi tidak memberikan semua anak gadget, hanya mp3 player yang diisi 6000 sekian ayat al-quran. Kadang ummi memutarkan satu surat yang dihafal secara full, kadang dipenggal dalam group ayat. Tapi mengelompokan ayat yang dihafal dalam bentuk playlist cukup memakan waktu. Alhamdulillah kebetulan ummi mendapat rezeki handphone-handphone bekas tanpa nomer dari orang-orang amerika yang sudah menyelesaikan 2 tahun berlangganan nomer. Handphonenya masih sangat baik tetapi nomernya tidak aktif. Maka handphone inilah yang mereka gunakan untuk menghafal quran dengan aplikasi quran yang memungkinkan anak-anak memilih ayat yang sedang dihafal, mengulang-ngulang hingga bilangan yang tak terbatas sampai mereka hafal dan siap menyetorkan hafalannya kepada ummi. Handphone ini juga yang anak-anak gunakan untuk membaca ebook sebagai tugas pelajaran reading setiap hari dalam homeschooling mereka melalui aplikasi seperti epic dan amazon kindle. Ya, keluarga kami memang tidak bisa terpisahkan dari gadget untuk kepentingan belajar. Tapi keluarga kami memiliki satpam gadget yang cerewet.

Memproteksi gadget dengan memfilter situs yang bisa di akses, membuat password pengaman dalam setiap gadget, mengatur jam akses aplikasi di handphone anak-anak, memasang stop watch saat anak-anak menggunakan multimedia, hanyalah salah satu cara ikhtiar saja dalam mengatur penggunaan gadget dalam keluarga. Jauh yang lebih penting dari itu, anak-anak harus mengerti mengapa kami memilih kehidupan dengan cara seperti ini. Jauh yang lebih penting dari itu, adalah bagaimana anak-anak bersedia patuh terhadap aturan main bersama serta perintah dari orang tuanya. Ada kalanya syeitan menggoda anak-anak, saat tengah asyik bermultimedia, sementara ummi berbicara tidak didengar oleh mereka. Maka ummi pun berdoa dengan keras kepada Allah dihadapan mereka. “Ya Allah jadikanlah lisan kami lisan yang benar dan mengajak kepada kebenaran, lisan yang kalimatnya didengar dan dipatuhi anak-anak” dug…dug.dug lalu anak-anak berhamburan bergerak mengerjakan tugas yang diminta.

Ya…. Ummi memang satpam gadget yang cerewet. Ummi pun hanya mengijinkan jenis games yang bersifat merancang atau mendesain pada jam multimedia yang bersifat hadiah. Ummi pun hanya mengijinkan film-film yang bernuansa islami, memiliki nilai moral atau menambah wawasan pengetahuan pada jam multimedia yang bersifat hadiah. Ummi menginvestasikan hartanya untuk membayar chanel-chanel dan akses ebook pengetahuan yang bisa digunakan pada jam bersantai keluarga.

Suatu hari anak-anak mendapat hadiah akses games beserta karakter monster dari bazar reward PTA sunday school. Mereka pun bersemangat ingin mengecek jenis permainan apa gerangan. Setelah bapak mempelajarinya bapak berkata “perang-perangan mi!” Lalu ummi berkata pada anak-anak “maaf ya nak ummi gak bisa ijinkan kita buang saja hadiah ini” Alhamdulillah anak-anak mengerti mereka tidak marah ataupun bersedih “it is oke” kata mereka. “Nak….. Maaf ya nak keluarga kita memang berbeda tidak semua yang diijinkan keluarga lain diijinkan dirumah ini. Hadiah ini dari seorang muslim. Hadiah ini tidak haram tapi ini sia-sia. Kalian tau kenapa mereka membeli games seperti itu tapi kita tidak? Karena tidak semua keluarga muslim bercita-cita seperti kita menjadikan anak-anak mereka alim ulama dan orang yang ahli di bidangnya”

Anak-anakku…. Kita harus memilih. Ummi ingin kalian menjadi ahli ilmu dan ahli berkarya di bidangnya, maka saat ini ummi harus berperan menjadi satpam gadget yang cerewet.

San Jose, California
Dari satpam gadget yang cerewet
Kiki Barkiah

Baca juga CKSPA Episode 51 – Kala Ia Mengamuk Sejadi-jadinya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here